Tiga Permainan Buatan Sendiri untuk Balita Sebagai Bekal Mudik Perjalanan Jauh

Tiga Permainan Buatan Sendiri untuk Balita Sebagai Bekal Mudik Perjalanan Jauh

Posted on Posted in Aktivitas Anak

Adakah Mamak Hebring yang sedang siap-siap mudik?

Kapan nih mudiknya?

Naik kendaraan apa?

Bawa balita, enggak?

Hihihi, kepo banget ya! Sebetulnya saya cuma ingin membahas, apa saja yang sudah Mamak Hebring siapkan untuk si kecil saat perjalanan mudik nanti. Apalagi kalau harus menempuh perjalanan jauh selama berjam-jam lamanya.

Misalnya, dari Jakarta ke Lamongan naik mobil atau bus. Hehe, ini sih pengalaman waktu saya kecil dulu!

Naik kapal dari Kalimantan ke Surabaya. Atau, naik pesawat dari Batam ke Surabaya yang bisa menempuh dua jam. Bagi anak kecil, dua jam itu bisa membosankan, lho.

Iya, karena dari yang pernah saya baca, kebanyakan anak kecil itu paling cuma belasan menit bahagia di kendaraan karena merasa sedang jalan-jalan. Selebihnya, sudah bosan harus diminta duduk melulu.

Kalau zaman sekarang sih enak ya. Ada gadget. Kebanyakan orangtua akan menyodori anaknya dengan gadget dan diajak melihat aneka film, atau permainan.

Padahal kalau yang pernah saya dengar, kegiatan tersebut tidak bagus untuk mata. Bahkan membaca saat di perjalanan saja sudah tidak menyehatkan mata.

Kalau ada yang tanya, lalu apa dong yang anak saya bisa lakukan selama di perjalanan?

Kalau teman saya Menix, family blogger yang sering jalan-jalan dengan duo krucilnya, dia akan membekali anak-anaknya dengan buku dan atau alat-alat tulis. Yang pernah saya baca di blognya, anak-anaknya enjoy banget tuh mewarnai atau menggambar selama perjalanan.

Tiga Permainan Buatan Sendiri untuk Balita Sebagai Bekal Mudik Perjalanan Jauh

Kali ini saya punya beberapa ide permainan juga nih yang bisa Mamak Hebring buat sendiri dan persiapkan untuk si kecil. Beberapa permainan ini terutama bisa Mamak Hebring terapkan pada anak usia dua hingga empat tahun.

 

Permainan Coba Cari

Permainan Coba Cari

Permainan ini bisa melatih konsentrasi anak. Seperti kebanyakan aktivitas bermain dengan anak, Mamak Hebring juga bisa melakukan kegiatan ini untuk mengembangkan kemampuan yang lain pada anak. Misalnya mengenal warna, bentuk, atau bilangan. Jadi bahan bercerita juga bisa kok.

Bahan yang dibutuhkan:

Bahan yang dibutuhkan untuk permainan Coba Cari

  • Wadah transparan. Kalau saya menggunakan wadah bekas sosis. Botol bekas juga boleh. Untuk ukurannya bisa dikira-kira dan disesuaikan berdasarkan kemampuan anak membawa beban benda.
  • Beras atau pasir.
  • Aneka pernak-pernik yang bisa digunakan untuk mengisi wadah dan dicampur dengan beras. Pernak-pernik ini bisa berupa kancing atau manik-manik warna-warni beberapa buah, mainan anak yang berukuran kecil, atau apapun yang kira-kira bisa menarik minat anak.
  • Lem isolasi untuk merekatkan wadah dan memastikan agar isinya tidak tumpah. Kan nggak seru jadinya kalau pas di jalan, mainan ini tumpah dan berantakan di kendaraan.

Cara membuatnya cukup mudah kok. Mamak Hebring tinggal memasukkan beras dan segala pernak-pernik ke dalam wadah, tutup dengan rapat, dan lem bagian penutupnya agar wadah tidak mudah terbuka.

Lalu ini dia beberapa kegiatan yang bisa dilakukan Mamak Hebring dengan si kecil:

  • Minta si kecil untuk mencari benda-benda tertentu yang ada di dalam wadah tersebut. Misalnya, di manakah boneka Doraemon berada? Di manakah si kancing? Dan seterusnya.
  • Karena pernak-perniknya warna-warni, ajak juga anak untuk mengenal warna. Saat tidak sengaja menemukan manik-manik warna kuning, tanyakan pada anak, kira-kira ini warna apa ya? Atau minta pada anak untuk mencari warna-warna tertentu. Untuk anak usia dua hingga empat tahun, permaian mengenal warna ini memang masih agak sulit bagi usia mereka yang belum hapal betul tentang nama-nama warna. Karena itu, ajak anak untuk mengenalnya dalam permainan ini.
  • Mengenal hitungan juga bisa dilakukan dengan permainan ini. Misalnya, tanyakan pada anak, berapa benda yang terlihat olehnya. Atau, coba minta anak untuk menghitung berapa kancing warna-warni yang ada di dalam wadah tersebut. Seperti halnya warna, kegiatan menghitung inipun sifatnya pengenalan.

 

Permainan Boneka Jari

Permainan Boneka Jari

Sebetulnya permainan ini sudah agak umum dan mungkin banyak Mamak Hebring yang sudah tahu. Di pasaran juga sudah banyak penjual mainan yang menawarkan mainan ini.

Tapi, tidak ada salahnya lho kalau Mamak Hebring membuat boneka jari sederhana. Bahkan jika punya majalah atau gambar-gambar yang biasa anak kenal saat di rumah, jika bisa digunting, gunakan saja itu sebagai bahan.

Nah, bahan-bahan yang diperlukan antara lain sebagai berikut:

Bahan yang dibutuhkan untuk permainan Boneka Jari

  • Gambar-gambar dari majalah bekas, atau apapun yang sudah tidak terpakai, tidak seberapa penting, dan bisa digunting. Utamakan gambar-gambar tersebut disukai anak-anak. Misalnya gambar hewan, kendaraan, atau tokoh film kartu kesukaan anak-anak. Untuk ukurannya, maksimal sekitar satu ruas jari tangan
  • Kertas bekas. Bisa menggunakan kertas bekas majalah karena bentuknya yang agak kaku dan tidak mudah robek
  • Gunting
  • Lem isolasi, atau bisa menggunakan lem kertas atau lem tembak

Cara membuatnya:

  • Guntinglah beberapa bentuk gambar
  • Gunting juga kertas bekas yang bentuknya kaku. Gunting memanjang sekitar lima sentimeter dan bentuklah menjadi seperti cincin. Ini fungsinya untuk dimasukkan ke jari kita atau jari anak.
  • Rekatkan gambar ke kertas yang sudah berbentuk cincin dengan menggunakan lem.

Permainan ini sangat membutuhkan imajinasi para pemainnya, baik Mamak Hebring maupun si kecil. Apalagi jika ia sudah bisa lancar bicara. Mamak Hebring sendiri akan dituntut untuk bisa bercerita dengan ide acak sesuai dengan gambar yang ada.

 

Permainan Menjahit

Bermain Menjahit

 

Permainan yang satu ini juga sudah kerap ditemukan di tempat penjualan mainan. Apalagi di playgroup atau TK, biasanya punya jenis permainan ini. Kalau yang pernah saya tahu di PAUD tempat saya mengajar dulu, biasanya mainan ini terbuat dari kayu.

Mamak Hebring juga bisa membuatnya sendiri kok dari kertas bekas. Berikut ini bahan-bahan yang diperlukan:

Bahan yang dibutuhkan untuk permainan menjahit

  • Kertas bekas majalah atau kertas bekas apapun yang tebal. Saya sendiri menggunakan kertas bekas majalah beberapa lembar yang lalu saya tumpuk sehingga menjadi lebih tebal.
  • Gunting
  • Lem, ini digunakan untuk merekatkan beberapa lembar kertas. Saya sendiri karena pas di rumah nggak ada lem kertas, saya gunakan saja isolasi untuk merekatkan tumpukan kertas tersebut dengan melapisi di bagian tepinya.
  • Aneka macam pola. Kalau bisa, gunakan pola yang nantinya bisa membentuk kertas seukuran telapak tangan orang dewasa. Bentuk polanya bisa aneka bentuk bangun datar seperti lingkaran, segitiga, kotak, dan yang lainnya. Tapi sebetulnya bagus lagi kalau polanya membentuk sesuatu yang menarik minat anak. Misalnya bentuk beruang, kelinci, atau yang lain.
  • Pelubang kertas
  • Tali warna-warni berukuran kecil.
  • Alat tulis untuk membuat pola

Cara membuatnya, bentuk kertas sesuai pola yang digunakan. Agar lebih tebal, tumpuk kertas di bawah kertas pola dan gunting secara bersamaan.

Untuk meletakkan lembaran-lembaran kertas, rekatkan dengan lem. Kalau saya, menjadikan satu kertas-kertas tersebut dengan lem isolasi di seluruh bagian tepi kertas.

Lubangi bagian tepinya dengan pelubang kertas. Jarak antar lubangnya usahakan tidak terlalu dekat dan tidak terlalu renggang.

Lebih bagus lagi jika kertas pola yang sudah jadi tersebut diberi warna-warni ya, Mamak Hebring.

Setelah itu, siapkan tali yang akan digunakan untuk menjahit. Guntinglah kira-kira sepanjang tiap pola yang Mamak Hebring buat. Agar lebih rapi, bakar di bagian kedua ujungnya ya.

Nah, sudah jadi deh. Para Mamak Hebring bisa meminta anak untuk memainkan permainan ini di sepanjang perjalanan.

Cuma… permainan ini sepertinya agak sulit kalau dimainkan untuk anak usia di bawah tiga tahun, Mamak Hebring.

Selain itu, permainan ini juga hanya bisa dimainkan saat kendaraan melaju dengan tenang. Kalau kendaraan di darat melewati jalan yang membuat berguncang-guncang, kapal atau pesawat juga sedang tidak stabil gerakannya, permainan ini pun sulit dimainkan anak.

Kelebihan dari permainan ini adalah melatih konsentrasi anak. Karena, anak harus menekuni memasuk-keluarkan tali ke dan dari lubang yang ada di tepi pola secara teratur, seperti kegiatan orang menjahit.

 

Nah, itu dia tiga permainan yang bisa Mamak Hebring buat sendiri di rumah untuk si kecil yang bisa dimainkan saat perjalanan mudik.

Oh iya, selain beberapa permainan tersebut, ada beberapa hal juga lho yang perlu Mamak Hebring siapkan untuk perjalanan si kecil.

  • Untuk aktivitas selama di jalan, siapkan juga buku cerita kesukaan anak, buku tulis atau buku gambar, dan alat tulis.
  • Bisa juga membeli sesuatu yang baru yang kira-kira disukai anak. Misalnya bisa berbentuk boneka, robot atau mobil-mobilan kecil, juga bisa berupa buku cerita yang baru.
  • Bawa juga lovely-nya anak. Barang lovely ini bisa berupa apapun yang paling disuka anak. Kalau anak sedang dalam emosi buruk, biasanya lovely ini yang bisa jadi andalan. Lovely bisa berupa boneka kesayangan, kain gendong kesukaan anak, atau benda lainnya. Biasanya sih yang saya sering tahu, tiap anak punya lovely masing-masing.
  • Makanan kecil dan minuman seperti susu atau sari buah. Karena kalau sampai anak merasa lapar, biasanya jadinya rewel di jalan. Dan jangan sampai juga kesehatan anak jadi melemah karena perutnya kosong.
  • Bawalah segala sesuatu yang bisa digunakan untuk membersihkan tangan atau mulut anak. Misalnya tisu bersih dan kering, cairan pencuci tangan, atau lap tangan.
  • Obat-obatan, biasanya sih standar P3K untuk di jalan ya, Mamak Hebring. Misalnya obat luka kulit, atau minyak telon dan minyak kayu putih. Yang biasanya penting adalah obat penurun panas dan pereda nyeri. Mamak Hebring bisa pakai Tempra Syrup yang mengandung paracetamol sebagai pereda demam, rasa sakit dan nyeri ringan, sakit kepala atau sakit gigi.

Tempra Syrup

Masih ada beberapa hari menjelang lebaran nih Mamak Hebring. Buat yang mau mudik, yuk persiapkan dari sekarang.

 

Have a nice journey with your kiddos ya Mamak Hebring…

 

Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog Tempra yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Taisho. Artikel ditulis berdasarkan pengalaman dan opini pribadi. Artikel ini tidak dapat menggantikan hasil konsultasi dengan tenaga kesehatan profesional.

29 thoughts on “Tiga Permainan Buatan Sendiri untuk Balita Sebagai Bekal Mudik Perjalanan Jauh

  1. iya bener mba klo mudik emang mesti siapin mainan biar anak ga bete apalagi kan suka macet duh lagi puasa kadang bikin esmosi klo anak rewel hahahaokelah bisa icoba ini mba πŸ™‚

    1. Hahaha… itu kejadian di anaku Mbak. Akhirnya jadilah ni mainan jadi mainan rumah. Dan dianya lebih betah lama mainan beras dari toples dari pada berasnya di dalam toples πŸ˜€

  2. Seruuu… perjalanan jadi tidakmembosankan karena anak saya gampang sekali bosan. Nah idenya juga keren, bisa gunakan barang sederhana yg kita dapat dari sekitar. Tnx idenya

  3. Wah itu kalau anakku mungkin isi toplesnya bakal dikeluarkan dan bertebaran di dalam kendaraan, kalau kendaraan punya sendiri mah mending ya.. kalau naik transportasi umum? zzzz..

    1. Kan karena itu Mbak sudah saya tulis antisipasinya. Di bagian tutup wadah harus ditambahkan lem isolasi. Kalau mau lebih rapat lagi, bisa kok Mbak dilem bagian tutupnya dengan lem lain yang lebih kuat πŸ˜‰

  4. walaupun saya enggak mudik kemana-mana, tapi mainannya boleh dicoba nih. Tertarik sama permainan menjahit itu, walau kecil kemungkinan anak saya mau nyoba..tapi kalo enggak dicoba kan enggak tau ya gimana apresiasi anak sama mainan bikinan kita itu, hehe

  5. Ngajak mudik bayi dan balita persiapannya memang harus lebih ekstra. Saya yang tidak pernah mudik (karena tidak merantau) aja bayanginnya udah ribet banget. Semangat ya mom. Selamat berjuang untuk berkumpul dengan keluarga besar.

  6. yang ini bener deh :”cuma belasan menit bahagia di kendaraan karena merasa sedang jalan-jalan. Selebihnya, sudah bosan harus diminta duduk melulu.” <— si kecil dulu sering meraung2 di atas motor kalau udah lebih dua puluh menit (karena rumah kami emang jauh dari kota), padahal awalnya dia bahagia banget dengar kata jalan.
    Kalau menurut saya penting banget bawa bekal mainan buat anak selagi di jalan, karena ya itu mereka mudah bosan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *